Bekerja Kembali di Masa Pandemi Covid-19

Setelah postingan terakhir soal di rumah saja, kira-kira 2 minggu setelah itu saya akhirnya masuk kembali bekerja dengan protokol-protokol kesehatan yang sudah diracik oleh PDGI (Persatuan Dokter Gigi Indonesia). Apa saja sih?

Dari sisi dokter dan perawatnya, semua sudah pasti menggunakan APD level 3 (double gloves, double masker, hazmat, boot cover, face shield atau goggles) yang rasanya luar biasa, deh. Hihihi. Serasa mau terbang naik space shuttle, nih.

Praktek dokter gigi semasa pandemi Covid-19.

Dan dari sisi pasien, wajib menggunakan hand sanitizer pada saat datang, diinstruksikan untuk menggunakan masker selama di klinik, kecuali pada saat perawatan (ya iya lah!), dicek suhu tubuhnya, di-screening terlebih dahulu. Kemudian ketika sudah masuk ke ruang perawatan, pasien akan diminta untuk berkumur dengan obat kumur antiseptik yang disediakan, selama 1 menit. Setelah perawatan selesai, pasien wajib mengenakan masker kembali.

Sterilisasi ruangan dengan menggunakan sinar UV-C.

Lalu dari klinik pun sudah pasti protokol sterlisasinya berstandar ganda. Maksudnya, selama ini kan pasti alat-alat akan disterilkan. Nah, selama pandemi ini, alat-alat dan ruangan disterilkan berkali-kali. Jadi alat yang dipakai, semuanya direndam di sabun khusus dalam waktu tertentu, kemudian dipacking dan disterilkan kembali di autoclave. Begitu juga dengan ruang perawatan, setelah mengganti dan mensterilkan ruangan dengan cairan khusus, ruangan perawatan juga disterilkan dengan menggunakan sinar UV-C.

Ribet kan? Hahaha oleh karena itu, pada masa pandemi, klinik juga hanya menerima maksimal 3 jam appointment dan hanya boleh ada 2 pasien yang dijadwalkan bersamaan (menggunakan 2 ruangan perawatan). Kalau biasanya dalam sehari bisa 5-6 pasien, ini paling banyak paling 3 atau 4 saja dalam sehari.

Dengan bekerja setiap hari dan bertemu pasien, saya tentu saja harus membekali diri untuk mencegah ikut terpapar bila ada pasien yang pernah terpapar Covid-19 atau pasien yang tanpa gejala apapun. Risiko kerja di bidang kesehatan memang seperti itu, jadi ya.. take it or leave it. Kalau mau dijalani, berarti harus mau melakukan hal-hal ekstra juga demi kesehatan diri sendiri.

Selain mengkonsumsi vitamin setiap hari dan berusaha tidak stres untuk menaikkan imunitas tubuh, saya juga melakukan pemeriksaan Covid-19 secara mandiri. Ini saya lakukan murni untuk diri sendiri dan pasien-pasien saya juga, bukan karena mau terbang ke mana gitu jadi harus ikut periksa-periksa.

Pemeriksaan seperti apa yang saya pilih? Pilihan saya jatuh pada langsung melakukan pemeriksaan swab pada nasofaring (hidung) dan orofaring (mulut).

Kenapa nggak tes rapid dulu? Karena menurut saya, tes rapid itu hanya buang-buang waktu. Bukan karena tidak akurat, tapi tes rapid itu sebenarnya untuk mengetahui apakah di tubuh kita ada antibodi terhadap virus SARS-CoV-2. Hasilnya pun bukan untuk mengetahui apakah kita positif atau negatif, tapi hanya mendeteksi apakah reaktif atau non-reaktif.

Intinya, pemeriksaan swab itu bisa langsung mendeteksi apakah negatif atau positif Covid-19, oleh karena itu saya memilih untuk langsung swab saja.

Melakukan pemeriksaan swab ini juga tidak mudah, selain biaya lumayan mahal, pengambilan sampelnya juga tidak enak haha. Jika bisa memilih, mendingan ambil darah deh daripada harus swab. Tapi apa boleh buat, tidak ada pilihan lain, kan?

Syukurnya untuk booking appointment pemeriksaan swab ini tidak sesulit yang dibayangkan. Saya bisa memilih untuk pemeriksaan drive thru (pemeriksaan dilakukan di mobil saja) kalau gak mau repot-repot atau parno masuk ke rumah sakit. Tinggal buka aplikasi Halodoc, cari PCR Swab Test Jakarta, lalu keluar deh daftar rumah sakit atau laboratorium yang menyediakan fasilitas pemeriksaan swab ini.

Rasanya? Jangan ditanya, tentu saja sangat aduhai hahaha. Yang pertama dilakukan pengambilan sampel di mulut dulu, tepatnya di persimpangan mulut dan tenggorokan alias orofaring. Lalu dilanjutkan dengan pengambilan sampel pada hidung (nasofaring), lubang kiri dan kanan. Nah yang gak enak itu pada saat pengambilan sampel nasofaring ini. Rasanya kayak terharu hahaha, kayak kalau lagi berenang trus kemasukan air dan kehirup. Ya gitu deh.

Pengambilan sampel swab orofaring.
Pengambilan sampel swab nasofaring.

Eunice juga ikutan di-swab biar aman :D

Hasilnya? Diambil 3 hari kemudian, dikirim melalui email. Bila butuh print-printannya, bisa request khusus dan diambil melalui drive thru lagi. No hassle!

Hasil pemeriksaan swab

Ya udah gitu saja, tetap semangat dan tetap sehat-sehat selalu ya, teman-teman. Jangan lupa jaga jarak dan pakai masker kalau keluar rumah, jangan keluar rumah kalau gak penting-penting amat. Statistik Covid-19 di Indonesia sudah makin naik angkanya, semoga semua cepat selesai dan kembali normal, dan bisa kopdar-kopdar lagi :D

9,357 Replies to “Bekerja Kembali di Masa Pandemi Covid-19”

  1. I discovered your blog site on google and examine just a few of your early posts. Proceed to keep up the excellent operate. I just additional up your RSS feed to my MSN News Reader. Seeking forward to reading more from you in a while!?

  2. It’s appropriate time to make some plans for the long run and it is time to be happy. I’ve read this post and if I may I want to counsel you some attention-grabbing things or advice. Perhaps you could write next articles relating to this article. I wish to read more issues approximately it!

  3. Thanks for the good writeup. It actually used to be a entertainment account it. Look complex to far brought agreeable from you! However, how can we keep up a correspondence?

  4. Hi just wanted to give you a brief heads up and let you know a few of the pictures aren’t loading correctly. I’m not sure why but I think its a linking issue. I’ve tried it in two different browsers and both show the same outcome.

Leave a Reply

Your email address will not be published.