Oe Sappeda!

Ingat Makassar 114 [640x480].jpg

Sepeda adalah alat transportasi yang sederhana, tanpa mesin sehingga di Indonesia dikenal sebagai kereta angin. Dari bangun sepeda inilah yang akhirnya dibuat sepeda motor.
Sepeda dikatakan memutus kejayaan kereta kuda dan hewan-hewan sejenisnya. Hebatnya, meski usianya yang sudah tua, konsep melaju yang menggunakan kayuhan kaki ternyata tetap disuka kalangan tua dan muda.

Kini, sepeda punya beragam nama dan model. Ada sepeda roda tiga buat balita, sepeda mini, “sepeda kumbang“, hingga sepeda tandem buat dikendarai bersama. Bahkan olahraga balap sepeda mengenal sedikitnya tiga macam perangkat lomba. Yakni “sepeda jalan raya” untuk jalanan mulus yang memiliki sampai 16 kombinasi gir yang berbeda, “sepeda track” dengan hanya 1 gigi serta “sepeda gunung” yang memiliki 24 gigi. (Id-Wikipedia: Sepeda)

Ingat Makassar 113 [640x480].jpg

Nah ternyata di Makassar, kata sepeda ini menjadi istilah tersendiri. Kerap digunakan dengan kalimat “oee sappeda!“. Dan yang menarik perhatian, istilah ini tidak diucapkan oleh kaum perempuan, tetapi mayoritas kaum lelaki. Terutama para tukang becak :D

Saya mengenal istilah ini sewaktu saya masih di bangku SMU dulu. Seringkali saya mendengar para tukang becak meneriaki kalimat ini apabila ada cewek yang lewat di depannya. Entah siapa yang mulai, paling mungkin berasal dari obrolan tukang becak yang memang banyak melahirkan istilah2 lucu di Makassar.

Ada juga yang bilang istilah ini adalah sindiran bagi orang miskin yang gak punya apa2 dan merupakan pasangan dari istilah, “oe.. pajero!!“. Entah benar atau tidak. Teman saya Mus, malah mengatakan bahwa istilah ini juga populer di kota Balikpapan, tempat dia berasal. Dan fungsinya sama, untuk mengganggu cewek yang lewat.

Varian makna dari istilah ini adalah.. “saya pegang dadamu“. Maaf jadi agak jorok :P Dan ketika saya bertanya tentang kebenaran dari varian makna tadi, hampir semua mengatakan “mungkin begitu artinya, sebab reaksi cewek yang diteriaki dengan istilah tersebut akan mengeluarkan reaksi yang negatif :D

Kenapa bikin teringat sama Makassar? Ya, ketika saya melihat sepeda yang berjejer untuk dijual ini, saya kontan teringat dengan seruan unik ini :) dan cuma di Makassar dapatnya hehehe.. *walau tadi Mus bilang ada tonji di Balikpapan*.

Keterangan foto:
Lokasi: Jl. Cenderawasih, depan Stadion Mattoangin, Makassar.
Tanggal pemotretan: 19 Juni 2007
Camera: Nikon D40
Exposure: 0.005 sec (1/200)
Aperture: f/8
Focal Length: 55 mm
Exposure Bias: 0/6 EV

Related posts :

23 thoughts on “Oe Sappeda!”

  1. chubby-gal: wah tiz.. di situ emang tempat berjejernya para sepeda siap dijual hehehe..

    venom: hahaha tidak ji, penulisnya cuma numpang foto2 tapi tidak beli sama sekali.. sampai2 ditegur sama penjualnya :P *kabuuuuurrr*

  2. Pojok khas Makassar juga ini.
    Waktu sepedaku hilang dulu pertama kali yang saya satroni daerah cendrawasih sini, tapi tidak ketemu kodong.

    Sayang terakhir saya liat yang di pojokan antara Kakaktua dengan Cendrawasih sudah tidak jualan sapeda, padahal itu tong seng jadi market leader pada jamanna.

    Anyway great angle and compo. Permainan DOF yg menarik.

  3. baca postingannya Rara ini sy teringat 2 hal :

    1. sepeda pertamaku dibeli di Cendrawasih, hampir tepat depan stadion Mattoanging, blinya 35ribu, bulan Juni taun 1989, yah..kira2 18 tahun yg lalu..hehehe..

    2. istilah “sapeda” yg diteriakkan org itu pernah bikin say n gank hampir berkelahi rame2 sm geng lain, gara2 ada ceweknya teman yg ndak terima diteriaki “sapeda..!!”..hehehe..

    well, postingan yg bagus, bikin ingat masa lalu..eh, fotonya juga bagus tawwa…

    mariki’di…

  4. ra,
    menurutku photo yg kedua lebih bagus.krn fokus terhadap 1 sepeda.sepeda disebelahnya sampe ujung blur,jd lebih ada POInya..

    maafkan daku kalau salah..hehehe….

  5. baru beberapa hari nyampe di makassar thn 99 langsung beli sepeda bekas merek federal warna orange di sekitar sini mi :D. sayang skrg tuh speda udah gak ada :(

  6. salam…..pengambilan sudut gambarnya bagus juga tapi saya mau tanya, apa betul ini rara yg sama ntan & nani jum’at sore yg saya temui? kalu iya, maaf ya krn sy agak kurang cakap ngomong dgn org kalu 1 x bertemu.kalu gak,sukses deh

  7. kikod: naga

    dulu waktu masih SD dan ndak punya duit, salah satu tempat impianku adalah ke mattoanging…karena di depan stadion itu banyak penjual sapeda…sa dengar disitu harga sepeda bekas nya bisa miring….karena menurut cerita temang SDku katanya disitu banyak sepeda hasil curian, jadi harganya murah…hahaha…

    sayang, sampai sekarang saya blum mampu beli sepeda, walau keinginan itu masih ada….

    ra’ belikang saika kodong satu disana….yang specil mo ( singkatan dari sepeda cicil, tapi lebih merujuk ke sepeda berbahan pernekkel/ferronickel)

  8. kamerana mo saya…gammara’ mi fotona….asik…makassar banget nih..jadi ingat juga masa smp menghabiskan 5 sepeda selama 3 tahun…hilang2 bla..huh…

  9. Ingat sapeda, ingat saat jalan2 di Amsterdam, dari sepeda ontel sampe ke sepeda dengan per-pegas yang sporty, blom lagi pengendaranya itu lho.. ayu2 bin seski.. :-P

    Kok foto sang juragan blog dengan sepeda BMX-nya nggak ada nih?

  10. Mantaaaabbb…
    mantab topik na..
    mantab foto na..
    mantab caritana..
    mantab tommi kamera na..
    mantab jg jargon na..(Id-Wikipedia: Sepeda)
    terutama kata2 na (“saya pegang dadamu”)mantaaaabbb..
    cabe deh.. eh cape deh..)
    EWAKO CAPPO.. (eh nda boleh bilang “ko”.. mahhapp)
    EWAKI CAPPO..

  11. SALUUUUUTTTTT………..
    SELAMAT KI’ DI’
    Juara satu ki’ tauwa fotona’…
    Congrat’s deh just 4 u…
    sukses trus.. dan teruskan bakat’ ta…
    nb : jalan2 jgn lupa bawa foto baru ya..?
    “Oe Sappeda!”

Leave a Reply