Paratyphoid Fever

terkaparTanggal 16 Mei 2006 malam yang lalu gw masuk rumah sakit. Tepatnya di RS Grestelina. Diagnosa demam paratifus ama suspect APP alias radang usus buntu. Pasti kalian pada mikir, lah.. bukan maag toh. Iya, ternyata bukan. Tapi memang gw juga mempunyai riwayat maag yang sangat kronis.

Nah kronologis penyakit gw tuh gini..
Hari Senin (15/05) sekitar jam 2 pagi gw merasa kembung, mual-mual, kemudian muntah-muntah. Perut gw bagian ulu hati sakit banget. Muntah ga karuan. Gw langsung curiga bahwa gastritis gw kambuh. Soalnya gw udah beberapa kali seperti ini dan berakhir dengan vonis yang sama tiap kali ke dokter. Tapi yang beda, perut gw sakit melilit banget. Pokoknya ga tahan, beda ama biasannya. Udah minum promag, mylanta, terakhir farmakrol pun ga mempan. Tetep muntah dan sakit yang membuat gw mengkerut di tempat tidur sambil mengerang.

Jam 6 pagi nyokap bangun n kaget liat gw dah lemes sambil ngeluh kalau gw kesakitan. Gw langsung dilarikan ke UGD Rumah Sakit Stella Maris. Di sana gw langsung diberikan obat anti muntah dan obat maag secara intravena (langsung dimasukkan ke dalam darah). Trus karena gw masih lemes dan masih juga muntah akhirnya gw diinfus. Dua kantong infus. Setelah itu boleh pulang dan dibekali obat maag dan anti-spasme (karena perut gw masih sakit). Masih lemas, gw “dipaksa” menghabiskan bubur ayam di jln sulawesi (yang sebenarnya enak sekali). Tapi ga ada nafsu makan, jadi gw bener2 hanya makan beberapa sendok saja.

Sampai di rumah, walau perut masih sakit gw mencoba untuk tidur, soalnya semalaman sebelumnya belum tidur dengan baik akibat muntah-muntah itu.

Beberapa jam kemudian gw bangun dengan keadaan demam dan menggigil. Sakit perut tadi juga makin hebat rasanya. Dan berangsur-angsur berpindah tempat ke bagian kiri bawah. Gw pikirnya mungkin karena AC kamar. Setelah gw matiin AC, kok ga berhenti2 menggigilnya. Akhirnya gw kasih tau keponakan gw yang kebetulan ada dalam kamar untuk manggil nyokap gw yang lagi di luar kamar.

Nyokap masuk, langsung bawa gw ke dr. Hans Wewengkang, spesialis penyakit dalam yang cukup terkenal di kota ini. Di sana gw diperiksa, diinstruksikan untuk periksa darah dan urine, serta di-USG. Kemudian dikasih obat (antibiotik dan analgesik) dan disuruh balik lagi besoknya skalian ngambil pemeriksaan darah. Diagnosa dokter sementara, diduga ada radang usus buntu. Dan gw tau, kalau gini berarti o-p-e-r-a-s-i. Huaaaaa…

Hari Selasa (16/05), perut gw masih agak sakit tapi sudah mendingan daripada kemarinnya. Gw masih sempatkan ke kampus untuk mengurus beberapa hal yang tertunda akibat minggu lalu yang penuh dengan isu kerusuhan SARA.

Sepulang dari kampus, gw merasa agak demam. Gw pun mengkonsumsi Paracetamol 500mg dengan harapan demam gw bisa agak turun. Kemudian gw menyelesaikan beberapa hal lagi di komputer sambil sempat chatting (plus konsultasi) sama k Rahmat, si calon dokter yang terdampar di Belanda sana.

Kembali ke dokter malamnya, demam gw masih ada. Padahal udah minum another Paracetamol. Ketika ketemu dengan dokter, beliau melihat bahwa hasil pemeriksaan darah gw memberikan hasil yang kurang baik. Widal meningkat, fungsi hati meningkat, leukosit meningkat. Kemudian dokter memeriksa gw kembali, dan agak kaget dengan suhu demam gw yang menurutnya sangat tinggi. Gw langsung diinstruksikan untuk segera diopname. Hikss.. Diagnosa dokter: kena demam paratifoid dan radang usus buntu. Dan gw pun dikonsul ke dokter bedah juga, yaitu dr. Murni.

Hampir tengah malam gw masuk ke rumah sakit untuk diopname. Dan begitulah.. infus, serta bedrest sampai beberapa hari. Sempat di-USG lagi karena dokter bedahnya kurang jelas melihat hasil USG sebelumnya. Hasilnya? Normal. Bingung ya? :D

dijenguk!Hari ketiga gw diopname, teman2 blogger makassar pada ngunjungin. Ada Tee-za, Nani, Ndy, Intan, dan Mus. Terima kasih yah! Kedatangan kalian turut membantu penyembuhan diriku.

Ada Tee-za dengan hebohnya bercerita-cerita kembali soal gimana dia beradaptasi dengan lingkungan Makassar waktu dia baru pindah tahun lalu ke sini. Trus ditambah ama nyokap gw yang jadi bernostalgia waktu beliau dan bokap gw hijrah dari Jakarta ke sini, di mana nyokap yang bukan orang Makassar jadi bengong waktu ke pasar :D

Trus ada Ndy yang baru pertama kali kopdar dengan para blogger makassar. Jadi kopdar di rumah sakit itu sekalian welcoming Ndy juga hehe.

Rame deh pokoknya. Ketawa-ketiwi padahal udah hampir jam 9 malam. Gw sampai sempat beberapa kali mengingatkan supaya ga terlalu ribut. Takut diusir :D

Hari Sabtu (20/05) kemarin, bertepatan dengan hari Kebangkitan Nasional, gw kembali ke rumah. Sudah bisa pulang oleh dokter karena gw sudah tidak ada keluhan sakit perut lagi. Infus dicabut (euh sakit loh diinfus!!), trus dibekali obat dan surat sakit. Ternyata setelah pulang pun gw ga boleh macam-macam. Kudu istirahat di rumah selama 7 hari. Masa pemulihan.

Trus usus buntunya? Untunglah gw masuk rumah sakit pada saat keadaan tubuh belum parah banget jadi segitu dihujani dengan antibiotik via infus langsung menyerah bakteri tipesnya :D vonis operasi usus buntunya juga pun jadi batal.

Begini.. kan tipes itu menyerang seluruh organ pencernaan. Nah otomatis lambung gw yang memang sudah punya riwayat penyakit itu langsung sensitif. Juga si usus buntu yang ternyata ikutan meradang akibat tipes ini.

Huaaaa…
Dan gw harus makan bubur lunak selama 2 mingguan ini, kemudian meningkat ke bubur biasa. Pokoknya bubur terus deh! Jadi eneg deh lihat bubur. Gw suka banget bubur ayam, tapi kayaknya setelah sakit ini ga akan sesuka itu lagi.
Ga boleh makan lainnya, untuk lauknya ya boleh ikan, karena ikan mudah dicerna oleh lambung. Tapi binatang-binatang lainnya jelas ga boleh.

Hiks..

Related posts :

21 thoughts on “Paratyphoid Fever”

  1. Hi,irayani
    Semoga sekarang sudah sembuh,saya baru melihat-lihat Bloog mu.Oh ya kenalkan Saya iwan hermawan asal Bandung.Saya tertarik kenalan, karna saya juga pernah tinggal di makassar sejak tahu 1990- 1993.Dulu tinggal di Jl.sunu.Saya prihating melihat kerusuhan kemarin.

    Salam

  2. Lapor…!!! apakah dikau sdh baikan ibu moderator?
    Apakah dikau sdh jalan2 lagi ke mall, jln keluar kota, jln2 ke bf lg :D
    Slamat Beraktivitas…!!!
    Nikmati ‘surat sakit’-nya ya… *heleh*

  3. pa kabar bu? masih makan bubur kah? sorry, gak bisa gabung kopdaran di rumah sakit kemaren… ups, maksudna ngejenguk :) lagi error neehhh…
    syukurmi tidak jadi operasi, itu artinya tidak jadi pasang kateter toh :D *JK*

  4. syukurlah udah baikan, emang gak enak di RS kan??
    apalagi pake acara infus2 segala..
    ehm, mo protes nih.
    alamat blog ku bukan blogspot, tapi blogdrive.
    heheheheh
    sok protes =))
    Rara juga manusia :)
    jd udah mulai aktivitas kyk dulu kan?
    jaga kesehatan yah mbak..

    -ndy-

  5. waduh.. sori jeng…
    baru blogrunningka’ lagi, so baru tahu neh kite!
    baek2 maki skarang toh?
    makanki yang teratur…
    minum aer bening yang banyak..
    olahraga sedikit2…
    mo tidur cuci kaki..
    rajin2 berdoa..
    hehehe…

    baek2 cs nah….
    kita tommi tolo’nya blogger mkssr, so harus jaga stamina ;))

    shaloom

  6. hikz…hikz…maapkan daku k rara, brp kali gak ikut kopdar ‘n slalu ktinggalan brita. pas blogwalking br tau ada yg abis sakit toh..sorry my sis. have great day yagh, tetep jaga ksehatan.welehh…welehh..sok dokter gitu deh..
    ciayooo…k rara!!!
    ditunggu kopdar selanjutnya, mdh2an gak bentrok ma ksibukanku yg sbnrnya gak perlu mhambat sgalanya (hahhh!!! pusing!)
    eiitss! kita harus sehat, SEHAT ITU HAK!
    GBU sis..

Leave a Reply