Ungu Violet

Akhirnya gw sempat juga nonton Ungu Violet. Padahal film yang dibintangi oleh Dian Sastro dan Rizky Hanggono ini sudah main di bioskop sejak kira-kira 2 minggu yang lalu. Gw udah beberapa kali ngajak Emmy tapi ga berhasil seperti biasa anak itu lagi hilang mood untuk jalan-jalan, dan ga ngajak Bati karean gw tau anak ini sangat ga doyan nonton. Nah trus kok bisa akhirnya nonton?
Begini ceritanya.
Hari ini gw dan Emmy kan hari Ortho. Pas jam sebelas gitu tiba-tiba pada ngumpul di ruang dokter, ternyata ada diskusi. Ya udah gw ikutan diskusi ama anak-anak yang lain sementara Emmy masih tinggal di luar karena lagi kerja pasien. Yang gw tau, Bati pun lagi menuju ke klinik pula.
Setelah selesai diskusi yang cukup lama dengan durasi kira-kira 2 jam lebih karena Emmy dan Bati sudah sempat makan dulu di warung depan. Lalu terjadilah percakapan..
Emmy: Ra, K Ical (Emmy’s boyfriend, Red.) ngajakin nonton. Ungu Violet.
Gw: Wah.. Tapi..
Emmy: Gimana, Ra?
Gw: Hehehehe.. Dibayarin ga?
Emmy: Iya lah….
Gw: Waaah (berbinar-binar dengan mata berubah jadi Rp_Rp) mau deh mau…
Tiba-tiba..
Bati: Ooh tidaaaakkK!!
Gw: Loh Ungu Violet bagus loh filmnya.
Bati: Bagus sih bagus.. tapi endingnya itu loh.. uh-uh.. mati semua kan?
Gw: Yah sad ending sih kayaknya, tapi jangan lah dilihat dari endingnya, lihat isi esensi filmnya :P
Bati: Huuuuh (menutup muka dengan semua tangannya *lah emang berapa tangannya??*)
Gw: (menoleh ke Emmy) Tapi kita pulangnya jam berapa nih, udah kasih tau K Ical?
Emmy: Sudah saya balas tadi smsnya, saya sudah bilang kalau kita pulang mungkin paling jam 2-an, paling lambat jam 3 ada mi di sana. Kalaupun ga jadi nonton, makan saja lah. Oke?
Gw: Loh kan bisa dipercepat kepulangannya, habis absen langsung ngacir yuk.. *tanduk mode on* Biar jadi nontonnya hehehe..
Emmy: Bisa aja tuh (sambil lirik-lirik ke Bati).
Singkat cerita, akhirnya kita bertiga jadi kabur lebih cepat. Pokoknya setelah absen, langsung kabur burr burrr…
Sempat ke rumah dulu, gw mo ganti baju, Bati mau sholat dulu dan Emmy mau belajar piano dulu *loh kapan perginya banyak gitu urusannya*.
Tepat jam 14.45 kita udah tiba di Panakukkang 21, celingak celinguk, weh K Ical blum kunjung muncul. Akhirnya gw killing time dengan membeli koin game dan maen Time Crisis 3. Koin abis, pas balik ke tempat Emmy dan Bati duduk, eh ternyata K Ical sudah memunculkan dirinya. Waktu sudah menunjukkan pukul 15.15.
Setelah dapat tiket, ternyata film sudah main 15 menit, tapi karena tetep ingin nonton, ya tetep nonton hehehe.
Ungu Violet. Ceritanya oke lah, gw kasih point 7 deh. Gak seru banget tapi ga jelek juga, biasa. Pengambilan gambarnya oke, penataan setnya kayaknya ngambil bangunan2 lama di daerah kota. Bagus banget, down to earth banget menurut gw, dibanding dengan sinetron-sinetron yang make rumah mewah. Dih!
Cuma.. rumah sakit yang punya bangunan tua gitu di Jakarta, di mana yah? Kok kayak biara gitu? :D
Trus akhirnya bikin gw ama teman-teman berdebat sebenernya yg bener yang mana. Sutradaranya agak2 nipu gitu deeh. Mengira-ngira ini dan itu, ternyata beda dari pikiran kita semua :)
HIDUP FILM INDONESIA!!!

Related posts :

Leave a Reply