Harry Potter and the Goblet of Fire

Gw di sini bukan mo cerita tentang filmnya. Gw mo cerita tentang gathering blogger makassar dan nonton bareng film Harry Potter and the Goblet of Fire.
Image hosted by Photobucket.com
Gambar di atas, diambil paksa dari blognya Leo. Keren kan? Iya dong, yang bikin itu juri Lomba Banner dalam rangka ultah Blogfam loh! (penasaran tentang lombanya, klik aja banner di sebelah yang jingga biru itu :P).
OK, lanjut..
Dua hari sebelumnya, gw udah sms nomer-nomer blogger makassar yang nomernya ada di gw. Sehari sebelumnya gw dan Tiza teriak-teriak dari satu shoutbox ke shoutbox lainnya. Bahkan Tiza dengan kalapnya ngeshout di blognya Miya, blogger Makassar yang tinggal di UK :P
Hari H-nya, hari Sabtu tanggal 26 November 2005 kemaren. Rencana akan nonton yang jam 16.00 di Studio 21 Mal Ratu Indah (studio ini dulunya gedung tersendiri, sekarang udah pindah ke mal ratu indah dengan desain dan sistem yang baru). Tiza udah dari jam 2 siang di sana. Duluan, makan siang, ngider2 sambil ngantri2 tiket nantinya. Soalnya gw jam 14.30 baru kelar dari klinik, takutnya kehabisan tiket hehehe.
Jam 14.30 gitu Tiza mengkonfirmasi berapa orang yang jadi ikutan nonton. Daftar sementara ada Nyomnyom, adhi, gw dan tiza. Leo sama sekali tanpa kabar, padahal kali ini dia sudah punya handphone, tapi pas dihubungi pun ga dijawab. Bukan apanya, takut nih anak nyasar salah tempat lagi hahahaha.
Ketika saya lagi on the way ke Mal Ratu Indah, Leo pun mengirim sms ke gw bahwa dia jadi ikutan. Apesnya, Tiza udah beli 4 tiket doang. Untunglah Tiza mau berbaik hati membeli lagi 1 tiket tambahan. Dan syukurnya masih available. Waduh si Leo mau mengulang kayak GiE dulu yeeee..
Hampir jam 15.30 gw tiba di Mal Ratu Indah dan langsung menuju depan D’Crepes di lantai 3. Tempat strategis untuk “menangkap” teman-teman yang datang. Di sana sudah ada Tiza menunggu lalu kita ngobrol-ngobrol sejenak.
Tiba-tiba ada yang nyapa gw dengan tatapan nanar *grogi sih tepatnya hehe*. Ternyata dia si profmustamar. Sosok tingi kurus dengan rambut agak sedikit melewati telinga, berkacamata. Dan kami pun berkenalan.
Nggak lama kemudian datanglah Leo, kemudian disusul oleh Nyomnyom beberapa menit kemudian. Setelah ngobrol2 sebentar, ternyata si Profmustamar nggak bisa lama-lama. Ternyata dia nggak ikutan nonton karena harus segera ke tempat kerja.
Yang paling telat ditungguin itu Adhi. Sudah gitu dia hampir salah jalan lagi, nyaris salah lokasi lagi hehehe.
Waktu masuk ke dalam ruang bioskop, film sudah main kira-kira 2-3 menit karena nungguin Adhi yang lamaaa karena terjebak macet di UMI. Walah..
Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.comUsai nonton, ide gila terbersit dan dilaksanakan. Foto di dalam bioskop. Untungnya sempat ngambil sekali, dan ketika mo pake kameranya Tiza, datang petugas bioskop melarang kita ngambil foto. Hehehehe.. Pas di luar narsisnya kumat, foto-foto deh lagi :D
Ga lama setelah keluar dari studio 21, Aan menyusul datang setelah memberikan materi tentang menulis cerpen di kampus UnHas. Trus pergi deh makan-makan di Food Court Mal Ratu Indah. Di sana kita ngobrol dari ujung ke ujung, menyelesaikan pembayaran tiket masuk nonton tadi yang ditalangi oleh Tiza, dan lain sebagainya.

Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com
Image hosted by Photobucket.com Image hosted by Photobucket.com

Seru deh pokoknya!
Oh iya tiket dipegang oleh Adhi lupa gw minta lagi, jadi ga gw tampilkan deh tiketnya hehehehe..

Related posts :

Leave a Reply