Hampir Aja!!

Kemarin, pas habis pulang dari nonton ama Bati, Emmy dan K Ical, gw balik ke rumah, langsung nyamperin meja tengah yang memang jadi tempat persinggahan gw kalau baru balik. Biasanya kalau ada surat atau paket buat gw suka ditaruh di situ.
Image hosted by Photobucket.comDan gw notice ada amplop coklat yang ditujukan untuk gw. Gw penasaran aja, gw pikir apaan nih, kok ada tiba-tiba yang ngirimin surat buat gw, jangan-jangan gw mo ditahan ama polisi lagi hehehe.. Ahirnya gw buka tu amplop dan gw nemuin surat buat gw dengan perihal Surat Pemberitahuan Pemenang. Di surat itu dikatakan bahwa gw memenangkan satu unit mobil Honda Jazz dalam rangka undian “Grand Prize NOKIA” tahap kedua. Yang aneh kok suratnya atas nama PT. Martindo Mandiri yang beralamatkan di Menara kadin Lt. 15, Jl. HR Rasuna Said Blok X-5 Kav. 02-03 Jakarta 12950, Telp (021) 30219277 Hunting, Fax (021) 3909277, bukan PT. Nokia Indonesia. Lalu gw lihat-lihat lembaran-lembaran berikutnya hmm ada lembar yang ditempeli kartu garansi asli yang emang gw masukkan lewat NPC di sini, trus ada lembar dari Notaris R. Muh. Hendarmawan, SH yang berkantor di Jl. TB. Simatupang 8 Blok B-42 Jakarta tentang Surat Keputusan Pemenang Undian Grand Prize Nokia, trus ada lembar dari Departemen Keuangan Republik Indonesia Direktorat Jendral Pajak Wilayah IV Jakarta Raya I yang beralamat di Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 40-42, Jakarta tentang Surat Ketentuan Pembayaran Pajak 25%, trus ada juga lembar dari Kepolisian Negara Republik Indonesia Daerah Metro Jaya dan Sekitarnya DKI Jakarta untuk meyakinkan bahwa ini bukanlah undian tipuan.
Lalu gw baca baik-baik, dan mata gw tertumbuk pada kata-kata “..pengambilan hadiah akan ditutup pada tanggal 11 Juli 2005 apabila pada sampai dengan batas waktu tersebut pihak saudara belum menghubungi kami maka akan diserahkan kepada Departemen Sosial RI sesuai dengan ketetapan pemerintah tentang prosedur berhadiah..”. HAH!! Yang bener aja, gw baru terima surat ini tanggal 11 Juli. Lagian kok mepet banget sih, surat tertanggal 30 Juni 2005 bahkan ada salah satu lampiran suratnya yang ditandatangani pada tanggal 2 Juli 2005, kok udah dikasih deadline tanggal 11 Juli 2005!! Padahal biasanya kalau undian lain dikasih batas waktu sampai 1 bulan.
Image hosted by Photobucket.comTrus di dalam kepanikan dan kebingungan gw, gw baca ada satu tulisan dalam kotak di lembar pertama itu. Tulisan “Pemenang Dapat menghubungi: Bpk. ABBAS SUGIYANTO Phone: 08159085777“. Ya udah akhirnya gw ambil handphone gw dan gw dial ke 08159085777.

Pak Abbas: Ya, halo?
Gw: Halo? Dengan bapak Abbas Sugiyanto?
Pak Abbas: Ya benar. Siapa ini?
Gw: Sore pak, nama saya Irayani, saya dapat surat tentang pemenang undian Grand Prize NOKIA.
Pak Abbas: Ohh, yang dari Makassar ya?
Gw: Iya, Pak.
Pak Abbas: Aduh, mbak kenapa baru menghubungi saya sekarang, sedangkan batas tanggal pengambilan hadiah itu adalah pada hari ini, tanggal 11 Juli 2005. Sebentar jam 7 malam barang tersebut sudah akan dilelang oleh pihak Departemen Sosial.
Gw: Yah gimana dong, Pak. Saya baru dapat suratnya hari ini. Bukan salah saya dong, Pak, siapa suruh pak posnya telat.
Pak Abbas: Wah, gimana ya? Masalahnya mbak terlambat menghubungi kami.
Gw: Loh salahin kantor posnya dong, Pak. Lagian surat penting begini kok dikirim lama-lama.
Pak Abbas: Jadi jam berapa mbak terima surat itu?
Gw: Saya baru saja pulang, jadi saya baru terima surat ini. Waktu saya tanya orang-orang di rumah, surat ini baru tiba sekitar jam 4 atau jam 5 tadi.
Pak Abbas: Wah… Gimana ya mbak? Atau begini aja, mbak coba telepon saya 5 menit lagi, saya mau konfirmasi dulu sama panitianya, mungkin bisa diberikan dispensasi berhubung mbak baru terima suratnya/
Gw: OK, pak, nanti saya hubungi 5 menit lagi.

Telepon ditutup dan gw terhempas dalam kebingungan. Gw baca lagi surat itu dengan lampiran-lampirannya, ada tulisan bahwa “Pajak Hadiah 25% Ditanggung Pemenang“. Dan pajak 25% dari mobil Honda Jazz itu adalah sebesar Rp 34.500.000,- (tiga puluh empat juta lima ratus ribu rupiah). Gile, duit semua tuh, bukan daun-daun kering yang ditumpuk!!!
Mo konsultasi ama nyokap, nyokap lagi keluar kota. Akhirnya gw tekan nomer yang gw sudah hapal selalu. Pacarku tercinta!

Kidy: Halo?
Gw: Halo halo.. hehehe
Kidy: Dih, wek wek!
Gw: (cengengesan ga jelas)
Kidy: Hayo apaan?
Gw: Umm gini..
Kidy: Hayo apa..?
Gw: Hehehe. Gw dapat surat nih, katanya gw menang undian Grand Prize NOKIA.
Kidy: Surat dari mana?
Gw: Ntar dulu, hadiahnya dong.. mobil Honda Jazz!
Kidy: Ciee.. dapat Honda Jazz.. Suit suit! Eh suratnya itu dari mana?
Gw: PT. Martindo Mandiri. Aneh kan? Katanya sih di sini PT. Martindo Mandiri ini selaku penyelenggara undian Grand Prize Nokia
Kidy: Bentar yah, aku googling dulu.. … .. Hmm ga ada tuh.. Jangan-jangan kamu kena penipuan yang lagi santer itu. Dicek dulu deh gimana.
Gw: Wah ga tau deh. Tapi kalaupun beneran kayaknya gw ga bakal ngambil hadiahnya. Gimana mau diambil, mesti bayar pajak 34 juta itu, mo dapat duit dari mana???
Kidy: Loh kenapa ngga diambil, sayang loh. Mobilnya lebih bagus lagi. Huhu pengin Honda Jazz.
Gw: Weh punya mobil banyak2 ngapain, udah punya juga.
Kidy: Kan bisa dijual lagi atau gimana..
Gw: Atau buat loe aja deh, asal loe yang bayar tuh 34 juta hahaha.
Kidy: Beneran nih? Kalo duit segitu sih ada..
Gw: Ya abis mo gimana lagi. Nyokap paling juga ngomong kayak gitu. Sayang duitnya.
Kidy: Tapi aku curiga kalau ini penipuan. Sekarang banyak banget loh kasus kayak gini. Misalnya yang kasus unilever itu..
Gw: Gini deh, gw telpon dulu deh kontak person-nya yang di sini oke, ntar gw hubungi loe lagi deh oke?
Kidy: Oke.
Gw: Tunggu telpon gw ya.

Dan gw pun menelpon pak Abbas itu lagi.

Pak Abbas: Ya, halo?
Gw: Saya Irayani, yang tadi nelpon tentang undian itu.
Pak Abbas: Oh iya, mbak begini.. Hadiah itu bisa mbak ambil, tapi karena sudah mendekati batas waktu yang ditentukan tentunya kami harus memberikan laporan kepada pihak pelelangan supaya dapat membatalkan pelelangan. Oleh karena itu kami harus punya bukti bahwa pemenang sudah menyelesaikan biaya administrasinya, dan itu harus kami laporkan sebentar.
Gw: Wah. Pak, susah itu, bank kan sudah tutup jam segini. Mana banyak begitu lagi duit yang harus dikeluarkan.
Pak Abbas: Iya, karena itu kami memutuskan karena mbak pasti belum sanggup melunasi semuanya jadi mbak cukup mentransfer sebesar 7,5 juta saja sebagai tanda jadi ambil hadiahnya, supaya ada yang bisa kami laporkan kepada pihak Departemen Sosial. Sisanya bisa ditransfer besok.
Gw: 7,5 juta ya?
Pak Abbas: Iya, mbak sanggup?
Gw: Begini pak.. Bisa kasih waktu saya 15 menit, nanti saya telepon balik lagi untuk memberitahu keputusan saya. Saya harus berdiskusi dulu dengan orang rumah nih, karena saya pribadi tidak punya uang sebesar itu sekarang.
Pak Abbas: Oke mbak, kami tunggu ya. Dalam 1 jam harus sudah ditransfer.
Gw: Oke.

Gw menutup telepon, trus menelpon lagi kekasihku. Gw ceritain semua yang dibicarakan di telepon dengan Pak Abbas itu. Dan doi pun semakin meragukan masalah kebenaran surat ini. Ditambah lagi dengan hasil googling-nya selama gw nelpon si Pak Abbas itu, ga nemu kata “martindo mandiri” di google. Paling ga di 5 page pertama search resultnya. Ga nemu any news related dengan undian nokia berhadiah Honda Jazz di google bahkan di website Nokia Indonesia sendiri. Satu-satunya undian yang didapat dari hasil googling adalah undian berhadiah grand prize dari sentra ponsel yang masa akhirnya Desember 2005 nanti.

Kidy: Alamat PT itu ada nggak di suratnya?
Gw: Ada, di Menara Kadin Lt. 15 Jl. HR Rasuna Said Blok X-5 Kav.02-03 Jakarta 12950.
Kidy: Ada no telponnya ga?
Gw: 021-30219277, ada faks-nya juga di 021-3909277.
Kidy: Wah ini jelas-jelas aneh. Rasuna Said no telponnya kepala 5, Say. Kantor lama di GSI ajah nomornya 52xxx dari lt.1 sampe 19, begitu juga waktu di Indorama.
Gw: Iya sih, dan kelihatannya yang 302 sekian sekian ini kok kayak nomer flexi ya?
Kidy: Itu aku juga curiga, kok nomer di Rasuna Said itu ada yang kepala 3..?

Dan doi googling lagi bikin list isi perusahaan di Menara Kadin. Dan ternyata emang nomor di menara Kadin tuh kepala 5 semua trus ga ada Martindo Mandiri di.lt 15. Dia bacain semua kantor-kantor yang beralamatkan di Menara Kadin itu, termasuk perusahaan maskapai penerbangan Singapore Airlines.
Akhirnya gw juga yakin 95% bahwa ini adalah penipuan dan gw hampir kena! Untung gw ngontak kekasihku tersayang yang pinter ini hehehe… *aduh besar deh tuh kepala!*
Dan gw dapat ide untuk jahilin si penipu ini. Dan pacarku yang juga jahil ini setuju banget ama ide ini hehehe. Dan menurut dia juga, coba aja untuk ngulur waktu sampai besok, bisa nggak. Biasanya kalau beneran, mereka pasti disiplin banget tentang hal ini, ga bisa diulur-ulur lagi.

Dan gw menelpon lagi pak Abbas ini..
Pak Abbas: Ya, halo?
Gw: Pak, ini dari Irayani.
Pak Abbas: Iya, bagaimana mbak dengan keputusannya?
Gw: Begini, Pak, kayaknya saya nggak bisa transfer malam ini. Waktunya udah mepet banget, dan ada kondisi yang tidak memungkinkan saya untuk transfer sebesar 7,5 juta.
Pak Abbas: Kondisi seperti apa?
Gw: Begini.. Kan uang saya ada di Bank Panin *sengaja ngambil bank yang nggak terlalu terkenal* dan Panin itu nggak bisa ambil cash dalam jumlah besar. Paling banyak hanya 1,5 juta. Begitupun dengan transfer antar bank-nya. Jadi solusinya saya harus menunggu besok pagi dan ke bank, karena uangnya harus ditarik pakai buku tabungan. Jam segini bank kan sudah tutup.
Pak Abbas: Wah gimana yah..?
Gw: Iya, saya sama sekali tidak bisa untuk malam ini, Pak.
Pak Abbas: Oke, kalau begitu, besok mbak bisa transfer ke sini sebanyak 7,5 juta itu tapi harus sebelum jam 9 pagi waktu Jakarta. Karena kami harus segera memberikan laporan kepada Departemen Sosial. *masih itu aja sih alasannya, udah ketahuan banget hehe padahal tadi kan 7,5 jutanya itu karena dianggap ga mungkin kasih 34 juta dalam waktu 1 jam*
Gw: Ya udah, Pak, oke sebelum jam 9 waktu Jakarta ya? Berarti di sini jam 10 pagi. Trus saya kirim ke bank mana Pak? Di sini saya lihat banyak daftar.
Pak Abbas: Di sana ada bank apa saja?
Gw: Di sini ada semua yang di daftar ini, Pak.
Pak Abbas: Oke, kalau gitu kirim ke BCA aja mbak.
Gw: Nomernya, Pak?
Pak Abbas: Mbak telpon saya saja lagi jam 8 waktu Jakarta besok pagi trus saya kasih nomernya.
Gw: Wah emang nggak bisa dikasih sekarang, Pak? Masa’ saya harus bolak balik nelpon lagi, kan repot banget tuh. Mendingan langsung aja, Pak, biar saya besok pagi tinggal ngurusin transferan itu, nggak harus bolak balik nelpon Bapak lagi.
Pak Abbas: (diam sejenak) Ya udah, boleh deh kalau gitu. Mbak catat baik-baik yah.
Gw: Tunggu Pak saya ambil pulpen dulu (buru2 ngambil pulpen terdekat itupun agak2 ga konek tintanya) Ya, berapa, Pak?
Pak Abbas: Atas nama Joyo Wiyono, kirim ke nomer rekening 261.179.3741 BCA Cabang Jakarta.
Gw: Pak, bisa kasih lebih spesifik, BCA cabang mana? Setahuku BCA di Jakarta kan banyak banget, dan kalau transfer ke BCA via teller harus kasih tau cabang mana, di sini aja antar cabang dalam satu kota begitu.
Pak Abbas: Nggak usah, langsung aja tulis BCA cabang Jakarta udah nyampe kok.
Gw: Hah?? *mulai menyadari ini sudah 99% penipuan, si penipu ga mau ketahuan letak rekeningnya di cabang mana*
Pak Abbas: Iya tenang aja. Nah besok kalau sudah transfer harap secepatnya beritahu kepada saya ya. Dan bukti transfernya mbak simpan saja, jangan sampai hilang, karena itu sebagai bukti pengambilan hadiah.
Gw: Loh apakah saya nggak perlu faks bukti transfernya?
Pak Abbas: Nggak perlu, mbak, simpan saja.

Dasar!

Singkat cerita, setelah menelpon pak Abbas tadi, gw telpon yayangku lagi untuk ceritain percakapan gw dengan diawali dengan ketawa-ketawa. Abis bloon banget sih penipunya. Untungnya gw punya kakak dan sodara yang pernah kerja di BCA. Gw tau banget BCA itu disiplin banget dalam hal transfer-transfer begini. Dan biasanya kalau orang itu jujur, dia akan memberikan informasi selengkap-lengkapnya supaya lawan bicaranya nggak salah.
Setelah nelpon yayangku, gw memutuskan untuk ke Mall Panakukkang (lagi), soalnya di sana ada Nokia Centre dan gw pikir masih buka.

Sesampainya di Nokia, langsung dipastikan bahwa surat itu adalah penipuan. Pihak Nokia mengatakan bahwa tidak pernah ada undian dengan hadiah mobil Honda Jazz. Kalaupun ada, pemenang pasti akan diumumkan melalui koran nasional (misalnya Kompas) atau ditempel di etalase kaca Nokia. Satu hal juga, Nokia tidak akan memberikan no telepon lain di dalam pemberitahuan kecuali nomer costumer service Nokia yaitu Nokia Careline 021-5266542.
Akhir cerita, pihak Nokia mencatat segala macam informasi yang diperlukan dari surat yang gw pegang itu. Gw sih silakan aja, kalo perlu diringkus deh sekalian biar berkurang penipuannya.

Dasar penipu!

Related posts :

Leave a Reply