Gundah

Psst.. judul di atas bukan “Gundam” ya :D

Mimpi yang selalu menghasut
Datang di masa yang singkat
Mimpi yang sama pernah singgah
Di masa-masa kelam bertahun-tahun yang lalu
Betapa kumenyukaimu
Betapa kumencintaimu
Ada yang kutemukan di balik layar pendar
Yang membuatku tertegun dan menangis
“Inikah akhir kisah kita?”

Aku cinta kamu
Tak mau membagi dirimu dengan dirinya
Aku ingin menjadi putri di dalam hatimu
Seperti kamu yang selalu menjadi pangeran di dalam hatiku

Aku sayang kamu, selalu
Aku…

Gundah

Hontou ni.. daisuki desu
Hontou ni.. aishiteru
Hontou ni…

Related posts :

23 thoughts on “Gundah”

  1. sherly: hehehe makasih sista.. *peluk2*

    mbe: heuhehehe ta sobek2 mulutmu :D

    devari: derita tiada akhir tapi manusia tetap kecanduan.. dan sakaw..

    na: mellow yellow slow

    edy: hai.. hontou.. :D

    paccarita: hahaha sudah ma daftar gang :-”

    anhie: *kucek2 bts anhie*

    bina (gombez): hahaha salam kenal juga :>

    ina: yah kamu siap2 aja jadi “tempat sampah” lagi :D

    daeng battala: makasih pak amril.. *terharu*

    agung: *gubrak* :D

  2. ira: huhu makasih.. *numpang nangis di bahu irha

    rheza: makasih yah udah berkunjung ke sini.. maaf suguhan postingnya lagi mellow..

    nhie: ah yakin?

Leave a Reply