GiE: Blogger Makassar Nonton Bareng

Image hosted by Photobucket.comHari Sabtu kemaren blogger Makassar ngumpul lagi. Kali ini dalam rangka mo nonton GiE, atas usulnya Soeltra yang chatter box ini hehehe. Dan rendezvous-nya seperti biasa, di Gramedia, tapi kali ini di Mal Panakukkang, karena kami akan nonton di Panakukkang 21. Di pengumuman, kumpul jam 5 di Gramedia Mal Panakukkang.

Sepulang klinik, gw ama Bati udah keliling-keliling duluan. Ke mal GTC, untuk beli kacamata, mumpung ada yang harga 120rb (frame + lensa), skalian butawati yang satu itu mo periksa mata hehehe.

Trus sekitar jam setengah tiga gitu masuk sms dari Adhi, menanyakan jadi apa nggak. Ya jadi dong :) Lalu gw iseng sms-in si Soeltra, nanyain jadi pa ngga, eh dibalas olehnya pake nomer orang (isi pulsamu ces! numpang nomer terus hehe) bahwa jadi lah nonton barengnya tapi dia mungkin telat dateng jadi minta dititipin dibeliin tiket dulu, trus dia juga nanyain siapa-siapa yang ikutan, gw bilang sebenarnya pada nggak konfirmasi via shoutbox, tapi yang via sms udah ada Aan dan si Adhi yang baru nanyain. Leo, Cikal dan Ocha belum ketahuan jadi apa enggak.

Di tengah perjalananku ke Mal Panakukkang, masuk sms dari Aan bahwa dia akan telat karena ada meeting. Ok deh, tambah santai deh gw nyetir mobilnya. Sebelum nurunin Bati di jalan, Adhi sms kalau dia udah nyampe di Gramedia. Oops! Gw belum nyampe di mal hihihi… Ya udah gw balas, sabar ya, masih on the way ke sana ;)

Setelah melewati pos pemeriksaan, ngantri ngambil tiket parkir, dan nyari-nyari tempat parkir yang lumayan susah karena buanyak sekali orang (malam minggu gitu loh!), akhirnya gw sukses mengistirahatkan DD 513 PF-ku dan segera melesat ke Gramedia Mal Panakukkang yang terletak di lantai 3. Baru sampai di lantai 2, ada sms masuk dari Aan bahwa dia udah di Gramedia. Gw balas, “sabar udah di lantai 3 nih“. Ga lama kemudian Adhi sms lagi, “eh, janjian ketemu di mana kah? dr td ga ada orang?“. Gw balas dengan sms yang sama dengan gw kirim ke Aan.

Gw masuk ke Gramedia, titip tas di penitipan, segera melesat sambil tengok sana tengok sini, kok ga ada yang gw kenal ya? Wah jangan-jangan gw dikerjain lagi hihihi. Eh pas udah hampir nyampe ke bagian komik (biasa.. pengen skalian nyari komik2 yang update), ada yang nyolek. Si Aan.

Trus gw tanya ke Aan kalau dia ketemu ama Adhi nggak. Dia bilang, nggak tuh dari tadi cuma dia. Lalu dia nunjukin sosok lelaki tinggi putih dengan baju kaos putih dan berkacamata. “Itu terbangbebas, anak ekonomi, Irfan namanya.” Dan akhirnya kita nyamperin sambil kenalan. Trus dalam rangka masih nunggu-nunggu, kita sepakat untuk having fun liat-liat buku dulu.
Setelah agak lama, kok Adhi ga muncul-muncul, gw telpon deh.

Gw: Halo, Adhi, kamu di mana??
Adhi: Loh di Gramedia.
Gw: Hah? Gramedia mana sih? Nih gw ama aan dan terbangbebas sudah di Gramedia dari tadi ga liat dirimu.
Adhi: Loh, Gramedia Mal Ratu Indah kan?
Gw: HAAAAH??? Ya ampun! Mal Panakukkang, adhi, bukan Mal Ratu Indah!!
Adhi: (ikutan kaget) Waaa… ya udah saya ke sana deh, kalau telat tolong beliin dulu ya.
Gw: Ya udah ke sini lah, kalo udah nyampe sms aja untuk tau posisi kita.

Bwahahaha! Salah tempat!

Trus gw liat-liat buku tentang kedokteran gigi (back to habitual life, huh!), nggak lama kemudian ada yang nyamperin gw. Ternyata si Nani. Dan masing-masing pergi liat-liat buku lagi. Setelah sekitar 20 mtnit kemudian Adhi datang. Hahahaha..

Lalu semuanya kenalan-kenalan lagi, kemudian beberapa saat setelah menerima telepon dari Soeltra yang katanya bakalan terlambat karena baru kelar kuliah, kamipun ke Panakukkang 21 untuk membeli tiket duluan. Dapat di C-12 hingga C-17. Enam tiket. Kok enam? Mari kita urutkan yang jadi muncul:
1. gw sendiri
2. Soeltra
3. Adhi
4. Nani
5. Aan
6. Ancu
Yang terakhir kok ga disebutkan di atas? Iya, dia nyusul juga katanya, jadi dibeliin duluan ama Aan.
Loh terbangbebas mana? Waktu mo beranjak dari Gramedia, dia tiba-tiba ngilang. Setelah berusaha nyari setengah mati setengah idup di antara tumpukan buku2, ga ketemu.

Setelah dari Panakukkang 21, kami ke food court untuk mengisi perut. Berhubung film GiE ini durasinya panjang, 147 menit, nanti kelaparan plus kedinginan di dalam sana hehehe. Sambil ngumpul di food court, Adhi ke Gramedia lagi untuk nyari terbangbebas yang tadi ilang. Trus Soeltra juga udah gw hubungi, bakalan nyusul ke foodcourt.

Singkat cerita, akhirnya semua ngumpul di foodcourt. Si terbangbebas ga bisa ikutan karena bokapnya mau pulang. Ya udah kami ngobrol bebas membahas semua-semuanya. Dari tentang buku-buku, film, sampai bagaimana naruh shoutbox serta comsys di blog.

Tepat pukul 19.55 kami kembali ke atas, ke Panakukkang 21, yang terletak di lantai 3 mal tersebut. Pisah ama terbangbebas. Sampai di Panakukkang 21, ternyata di sana sudah ada Ancu, dan….. LEO!!
Kok Leo baru gabung?? Begini kisahnya..
Dikira, dia telat, trus kirain kita-kita pada nonton yang jam 17.30, ya udah dengan sabar dia nungguin kami keluar nonton, karena dia tiba di mal tersebut jam 18.00. Padahal, jam segitu semua masih di Gramedia. Trus menurutnya lagi, dia nungguin sampai saat kita ketemu ini. Artinya, waktu kita lagi beli tiket tadi, mestinya dia liat dong.. Dan kata Leo, dia kira emang janjiannya langsung di Panakukkang 21. Hahaha.. dasar gemblung!

Salah lokasi juga!! Duh kenapa sih nih Adhi dan Leo. Lagi error yee hehehe..

Akhirnya kita “meracuniLeo untuk ikutan nonton (padahal sebelumnya dia masih mikir-mikir), dan Leopun sukses diracuni hehehe. Leopun ke loket untuk beli tiket, dengan harapan masih ada tempat di C-18, nyambung gerombolan 6 orang tadi. Dan dia datang dengan muka sumringah. Berhasil, katanya hehehe..

Pengumuman dari bioskop bahwa pintu studio 2 sudah dibuka. Dan masuklah kami semua dan menempati C-12 hingga C-18.

Tentang filmnya?? Keren banget! Gw sampai pengen nonton lagi.
Untuk ulasan filmnya, udah gw tuliskan di sini, bisa juga lihat di blog-nya pak Jaf, beliau sangat lengkap mereview-nya. Bisa dimulai dari sini untuk yang belum tau siapa itu Soe Hok Gie. Buat yang udah tau, bisa langsung ke sini.

Catatan penting sebelum nonton GiE:
Buang jauh-jauh image Nicolas Saputra sebagai Rangga dalam Ada Apa Dengan Cinta. Beda banget, menurutku! Jangan juga samakan akting Nico dengan perannya di Biola Tak Berdawai dan Janji Joni. Sangat beda!
Dengan memperhatikan catatan ini, kalian akan sangat menikmati film-nya dan dijamin pasti perasaannya sama kayak gw setelah nonton.

Kagum!

Related posts :

Leave a Reply